Resep Kue Putu Mayang

Resep Kue Putu Mayang

putu-mayang

Kue yang satu ini juga termasuk salah satu kue tradisional Indonesia. Di tempat saya sendiri, kue Putu Mayang juga termasuk kue yang langka. Kue Putu Mayang yang biasanya sangat mudah saya dapatkan di pasar tradisional sekarang malah hilang entah kemana. Kata bibi penjual sih, Kue Putu Mayang udah jarang yang beli. Kenapa?? Apa karena jaman sekarang jaman modern jadi kue-kue juga harus serba modern??? Bagaimana menurut Anda??? Perlukah kita melestarikan kue tradisional Indonesia??? Apakah kue tradisional Indonesia kalah saing dengan kue-kue modern???

Resep Bahan Kue Putu Mayang :

  • tepung beras 250 gram
  • air 50 ml
  • air mendidih, kurang lebih 300 ml
  • garam 1/4 sendok teh
  • pewarna makanan merah dan hijau secukupnya

Resep Bahan Kuah Kue Putu Mayang :

  • santan 1 liter dari 1 butir kelapa
  • daun pandan wangi 2 lembar
  • garam secukupnya
  • gula merah 300 gram, sisir

Cara membuat Kue Putu Mayang :

  1. Perciki tepung beras dengan air. Bungkus tepung dengan kain tipis. Panaskan panci pengukus, kukus tepung selama 10 menit. Angkat.
  2. Tuangi tepung dengan air mendidih sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga rata.
  3. Bagi adonan menjadi tiga bagian, tambahkan satu bagian adonan dengan pewarna hijau. Satu bagian lagi dengan pewarna merah dan sisanya biarkan tetap putih.
  4. Masukkan adonan dalam cetakan petulo, tekan hingga adonan keluar secukupnya. Angkat. Alasi tiap kue dengan daun pisang.
  5. Panaskan panci pengukus, kukus adonan hingga matang kurang lebih 15 menit. Angkat.
  6. Kuah : Campur semua bahan, rebus di atas api sedang sambil terus diaduk hingga mendidih. Angkat dan saring.
  7. Sajikan petulo/Putu Mayang dengan kuahnya.
  8. Selamat menikmati.

Untuk 10 mangkuk.

Tips :
Masukkan air mendidih secukupnya, jika adonan sudah lemas dan bisa dicetak, hentikan memasukkan air mendidih.
Jika ingin Kue Putu Mayang lebih gurih, ganti saja air dengan santan.

Tags: , , , ,

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

15 Responses

  1. hepiMarch 30, 2009 at 11:13 pmReply

    wah iin copi ya, my hubby suka banget ma kue ini

  2. uri cuakepApril 19, 2009 at 9:41 amReply

    susah ga ya bikinnya….makannya sih guampang….nyari cetakannya susah gak?

  3. Resep Putu Mayang Kuah Durian | InfoResep.comSeptember 1, 2009 at 8:10 amReply

    […] Nah..Kue tradisional yang satu ini merupakan kue kesukaan saya dan ayah saya. Disaat saya dan keluarga sedang liburan ke Bali, nenek saya selalu membuatkan kami sekeluarga Kue Putu Mayang, Pisang Goreng, Ketan Lupis dan tak lupa Agar-agar Rumput Laut. Ingat Kue ini jadi kangen nenek…Oh nenek… Sssstttt…kue ini makin lezat dan gurih karena memakai daging buah durian asli lo….Ayooo…dicoba donk!!!!!!! […]

  4. BayuOctober 28, 2009 at 3:49 pmReply

    Ini salah satu kue kegemaranku. Sudah lama banget aku g mkn ne kue… rasanya jadi kangen. Tapi sayang memang, makanan2 tradisional di negara ini pada umumnya dan di jawa pd khususnya, sudah sangat sulit utk didapatkan. seperti “gempol pleret” contohnya. sudah sangat sulit didapat di pasar2 tradisional. Kalopun ada itu sudah mengalami banyak penambahan, shg bagi orang2 yg rindu mencicipi masakan tradisional menjadi kurang terpuaskan.
    Blok ini bener2 menjadi sangat bermanfaat krn di antaranya jg menampilkan resep2 masakan tradisional. Sip banget!! Teruskan utk melestarikan warisan nusantara. Kalo bukan kita, siapa lagi….?!

  5. EndangFebruary 6, 2010 at 3:24 pmReply

    Maaf, saya ijin dan memberitahukan bahwa saya copy resep dan fotonya untuk saya letakkan di facebook saya demi kepentingan saya sendiri. Terimakasih.

Leave a Reply